Lebih Kurang Kurang Lebih

>> Thursday, March 4, 2010

Salam ukhwah fillah...

Baru-baru ini saya sempat berbual dengan sahabat saya. Rupa-rupanya beliau begitu peka dengan keadaan saya sekarang. Mungkin kerana saya merupakan salah seorang dari sahabatnya yang dicampakkan rasa ikatan ukhwah fillah padanya. Tetapi saya pula sebaliknya. Kurang mengambil tahu perkembangannya. Rasa malu menebal di muka saya. Tetapi secara tidak langsung perkara ini me'muhasabah'kan diri saya. Terima kasih sahabat.

Kekuasaan dalam menyatukan hati-hati kita bukanlah datang dari kemampuan dan keupayaan kita, akan tetapi ianya datang dari kehendak Allah SWT. Sekiranya ia mengizinkan, maka bersatulah kita. Sekiranya sebalik, maka berlaku khilaf antara kita. Dan apa yang penting, keimanan kepada Allah akan memberikan imbuhan seperti ini.

Firman Allah SWT : "Dan yang mempersatukan hati (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."

Teringat lagi kata-kata yang keluar dari mulut sahabat saya "engko ni lebih kurang sama je dengan us ** (musyrif aku di Mansurah dulu2)". Kemudian saya menyoalkan kesamaan yang dimaksudkan, beliau membalas "lebih kurang kurang lebih kecuali satu je belum dapat". Beliau tersenyum seolah-olah menganggap saya mengejar mendapatkan 'satu' yang belum dapat. Saya kurang mengerti penyataan tersebut pada mulanya. Dan apabila diperjelaskan beliau barulah saya mengerti apa yang dimaksudkannya.

Kalau Us Syafiq selalu diperkatakan orang mengenai persamaannya dengan Us Adlan, saya kira serupa. Tetapi sekiranya persamaan saya dengan murabbi-murabbi saya, saya kira jauh perbezaannya sama sekali. Mungkin jejak langkah (berpesatuan) mereka yang saya ikuti itu merupakan cabang didikan dari mereka. Walaupun saya pernah ditaklifkan dengan amanah-amanah dalam persatuan sama dengan murabbi saya diamanahkan dulu. Tetapi saya masih kurang dan tidak lebih dari mereka.

Betapa hina dan rendahnya diri ini bilamana difikirkan kembali. Namun bagaimana pula persamaan diri kita dengan para sahabat dan para alim ulama'? Adakah kita tidak mahu menjadi seperti mereka? Tidak mahukah kita mencari persamaan kita antara para solihin dan para mukminin? Walaupun tidak mendapat persamaan yang penuh diantara kita dan para mukminin dan solihin, sekurang-kurang kita mendapat "lebih kurang kurang lebih". Tepuk dada tanya iman.

2 comments:

Sautul Nahdhoh March 4, 2010 at 6:57 AM  

"satu" 2 maksudnya kena nikah...ust kadir dh kawen....heheheheh...ust amin bila lagi..patut la sunyi...hehehe

Post a Comment

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP